Followers

Search This Blog

Loading...

JOM LAYAN " OMBAK RINDU".

Friday, February 10, 2012

Multi Orgasme, Sensasi Klimaks


ORGASME
Orgasme, sensasi klimaks, merupakan pengalaman manusia yang unik. Bagi pria, orgasme hampir semuanya tergantung pada rangsangan pada penis, baik dengan tangan atau mulut, sama halnya dengan dinding vagina, dan biasanya, meskipun tidak selalu, diikuti dengan ejakulasi cairan mani. Bagi wanita, rangsangan pada klitoris dan gerakan penis di dalam vagina, yang diperlama melalui keahlian dan pengalaman, menghasilkan perasaan yang dahsyat, meskipun mereka bisa mencapai orgasme dengan cara lain, misalnya dengan rangsangan manual atau oral pada klitoris, vagina atau G-Spot. Kira-kira satu di antara sepuluh wanita mengalami pengeluaran cairan dari urethra dengan orgasme. Dianggap bahwa cairan ini berasal dari kelenjar skene, yang mengalir sepanjang urethra, karena ia bukan urin atau jamur vagina.

Orgasme bervariasi: mood, tingkat energi atau kelelahan, jumlah dan tipe permainan cinta, tingkat saling percaya, dan apa yang terjadi dalam kehidupan pasangan, semuanya memberi efek dengan sensasi. Dan tidak setiap pengalaman seksual bisa, atau seharusnya, berakhir dengan orgasme; ada saat orgasme merupakan hasil alami dari aktivitas seks dan yang lain dimana pecinta akan mengalami orgasme lainnya jika mereka benar-benar saling bekerja sama.


ORGASME PRIA
Respon fisik Ketika kelenjar reproduksi menyemburkan isinya keluar ke bagian uretra yang mengalir melalui prostat, yang membesar ketika mereka melakukan, menghasilkan sensasi yang sangat nikmat. Serangkaian empat atau lima kontraksi, pada angka rata-rata setiap 0,8 detik, mengikuti ketika pria berejakulasi cairan mani dari penyimpanan.


Beberapa pria cenderung mengalami reaksi fisik yang sangat kuat selama orgasme; mereka mungkin merintih dan mengerang, berubah-ubah wajah dan tubuh mereka dan bahkan kadang-kadang menakuti pasangan mereka dengan reaksi kataklismik. Sebaliknya, ada banyak pria yang mengalami orgasme dengan diam, tenang, membiarkan pasangan mereka bertanya-tanya apakah mereka sudah merasakannya. Sebagian besar pria mungkin mengalami jarak intensitas antara kedua reaksi dahsyat tersebut.


Tipe Kita baru saja mulai menemukan bahwa sama seperti wanita, pria mempunyai berbagai macam orgasme dengan perbedaaan-perbedaan tambahan yang bisa menghasilkan pola ejakulasi yang berbeda. Tidak ada cara yang tepat bagi pria untuk ejakulasi atau untuk mendapatkan orgasme.


Seringkali sumber kenikmatan yang paling utama adalah ejakulasi yang kuat. Sebaliknya, sensasi orgasme mungkin dirasakan selama waktu yang lama dengan pengalaman ejakulasi nyaris sebagai anti klimaks. Pada saat-saat tertentu pria mungkin mengalami beberapa sensasi orgasme yang berlanjut lama setelah dia ejakulasi, atau dia mungkin mengalami pola yang sama dengan multi orgasme pada wanita - serangkaian orgasme mini yang berjarak sangat dekat dengan ejakulasi yang muncul pada saat terakhir.


Multi orgasme Setelah orgasme mayor sebagian besar pria mengalami periode refraktori (keras kepala) selama rangsangan seksual yang lebih jauh tidak membawa pada ereksi. Banyak pria di bawah usia 30, namun demikian, memiliki kemampuan berejakulasi dengan tetap hanya dengan periode istirahat yang singkat. Ketika pria menolak terhadap rangsangan seksual dengan cepat setelah ejakualsi, dengan kontrol yang dipelajari dan praktis, banyak pria bisa memperpanjang siklus seksual dan menikmati beberapa orgasme mini sebelum klimaks final.


Setelah mengalami orgasme reaksi emosional pria biasanya cenderung mencerminkan hubungan yang dia miliki dengan pasangannya. Merasakan kepuasan, kenikmatan dan kebahagiaan biasanya berakibat dari hubungan yang saling mencintai, sedangkan kesedihan, depresi dan perasaan kering seringkali mengikuti dimana keintiman dan pengertian kurang, seperti dalam kencan semalam. Mayoritas pria, juga, seringkali merasa, letih secara mental setelah orgasme, dengan akibat umum, tidur dengan mudah terjadi.


ORGASME WANITA
Respon fisik Berapa lama kontraksi orgasme berlangsung, tingkat intensitas mereka dan jarak antara mereka, bervarisai dari satu wanita ke wanita lain dan dari satu orgasme ke orgasme lainnya. Beberapa wanita mengalami puncak kenikmatan yang menghilang dengan cepat, sedangkan yang lain merasakan orgasme sebagai sensasi internal yang lebih hangat, dan menyebar, sebagian mencapai puncak, yang sebagian reda dengan perlahan-lahan menjadi serangkaian ledakan yang nikmat.


Dalam respon terhadap orgasme, wanita mungkin melengkungkan tubuhnya, menegangkan otot-ototnya, dan wajahnya mungkin meringis. Dia mungkin berteriak, menjerit atau menggigit bibir. Kemungkinan lain, dia mungkin diam dan Anda benar-benar mengamati kenikmatan dengan cepat, merasakan gerakan-gerakan pinggul di luar kemauan, kontraksi otot di daerah genital, dan pelepasan ketegangan umum ketika orgasme reda.


Tipe Masters dan Johnson menyatakan dengan pasti bahwa orgasme wanita berasal dari dalam klitoris dan bahwa tidak ada jenis orgasme ke dua yang berasal dari vagina. Namun demikian, penilaian terhadap pengalaman pribadi dari banyak wanita, menganjurkan paling tidak, bahwa ada tipe orgasme yang berasal dari klitoris dan menyebar turun ke vagina yang mengakibatkan klimaks yang lebih dahsyat dari pada ketika orgasme yang melibatkan klitoris saja. Jenis orgasme ini dikatakan akibat dari rangsangan G-Spot dan dianggap sebagai sensasi yang dalam, dahsyat dan lama yang diiringi dengan kontraksi vagina, uterus dan organ pelvis. Benar-benar membawa mereka pada penyatuan yang lebih dekat dengan pasangannya daripada yang lainnya.


Multi orgasme Perbedaan utama antara jenis kelamin adalah bahwa banyak wanita bisa mengalami lebih dari satu kali aktivitas seks. Dengan menahan dari tepi orgasme atau mencegah diri sendiri mencapai orgasme, pria seharusnya bisa memperlama senggama dan memberikan lebih dari satu orgasme pada pasangannya. Sebagai ganti dari bergerak menuju tahap resolusi (pelepasan), wanita bisa membuat multi orgasme tetap pada fase ledakan dalam keadaan benar-benar terangsang, dan dari sana mereka bisa dirangsang untuk orgasme dengan cepat dan berulang-ulang.


Setelah orgasme, wanita cenderung merasa agak tertekan yang seringkali dialami oleh pria, dan mayoritas menerima perhatian cinta yang lebih jauh dari pasangannya. Sangat sedikit wanita mengalami penyimpangan ringan ketidaksadaran, yang secara puitis dikenal sebagai “kematian kecil”, setelah orgasme.

No comments:

Post a Comment