Followers

Search This Blog

Loading...

JOM LAYAN " OMBAK RINDU".

Tuesday, July 13, 2010

Kronologi Pergaduhan Tom MyStarz LG & Keluarga Mangsa

KUALA LUMPUR, 12 JULAI 2010: Sidang media yang diadakan bertujuan untuk memberitahu kisah sebenar disebalik tuduhan yang mengatakan Tom telah memukul isteri orang dalam keadaan yang sarat mengandung akhirnya berubah menjadi satu pergaduhan besar apabila semua pihak yang terlibat tidak dapat mengawal emosi dan kemarahan.

Penulis yang berada di tempat kejadian tergamam dan hanya mampu melaporkan apa yang berlaku sepanjang peristiwa itu tercetus. Berikut adalah kronologi di sebalik isu pergaduhan tersebut:-

Sebelum Sidang Media Tergempar

• Lebih kurang jam 1 petang semalam (11 Julai 2010), editor murai.com.my menerima panggilan telefon dari sepupu mangsa yang dikenali sebagai Aileen untuk mengadakan sidang media mengejut selepas Tom memberikan keterangan yang dianggap palsu dalam program Melodi TV3 berkaitan kes dia yang dituduh sebagai orang yang terlibat dalam kes pukul wanita yang sedang sarat mengandung.

• Selain wakil dari murai.com.my, sepupu mangsa hanya dapat menghubungi beberapa wakil wartawan untuk hadir ke sidang media ini. Antara wakil media yang dapat dihubunginya adalah wakil dari Astro Awani, Harian Metro, Melodi TV3 dan Galaksi TV9.

• Bagaimanapun, hanya wakil dari murai.com.my, Astro Awani dan Harian Metro saja yang dapat menghadirkan diri dalam sidang media tersebut. Difahamkan, wakil dari Melodi iaitu wartawan Nas Ahmad tidak dapat hadir kerana terlibat dengan satu kursus.

• Sepupu mangsa turut dimaklumkan wartawan Nas Ahmad bahawa krew dari Galaksi TV9 akan turut sama dalam sidang media itu. Namun, sehingga tamat sidang media ini, tiada wakil dari Galaksi yang hadir.

Semasa Sidang Media Tergempar

• Sidang media yang dirancang bermula antara jam 2 hingga 3 petang dimulakan agak lewat sedikit disebabkan pihak keluarga mangsa mahu menunggu semua wakil media tiba.

• Sebelum sesi temuramah dimulakan, semua wakil media telah dijamu dengan sedikit jamuan oleh sebab secara kebetulan keluarga ini sedang meraikan sambutan hari jadi anak saudara mangsa.

• Sedang wakil media menjamu selera, mangsa telah menelefon abang sulungnya bernama Azil Adzlee Ali agar memberhentikan sidang media itu serta-merta. Rayuan tersebut diminta mangsa yang ketika itu kedengaran sedang menangis selain difahamkan baru saja dipukul suaminya lagi.

• Sesi luah perasaan yang bertujuan untuk menyelamatkan mangsa dari terus dipukul suaminya dan Tom dimulakan oleh bapa mangsa iaitu Ali Ibrahim. Ia diikuti dengan penjelasan dari ibu mangsa iaitu Noor Liza Shamsudin, Azil Annas Ali (abang mangsa) dan Nur Umirah Ali (adik mangsa).

• Dalam sidang media itu, bapa mangsa memberitahu pihak media dengan membenarkan pihak media mengambil gambar dan video pengakuannya. Namun, dia meminta agar setiap foto dan video itu dikaburkan wajahnya. Permintaan ini dipohon demi menjaga keselamatan dirinya kerana dia terlibat dengan program khas yang melibatkan generasi muda.

• Selain ayah, ibu dan 3 adik-beradik mangsa, ibu saudara mangsa iaitu Fazreen Adnan dan abang sulung mangsa, Azil Adzlee Ali turut memberikan penjelasan serta perasaan tidak puas hati terhadap Tom.

• Sebaik saja tamat sesi temuramah itu, Azil memberitahu keluarga dan wartawan bahawa Tom dan suami mangsa mahu membawa mangsa ke rumah itu untuk menyelesaikan masalah ini secara damai.

• Bagaimanapun, beberapa minit selepas itu, orang tengah Tom dan suami mangsa iaitu Hulk membuat panggilan telefon dan berunding mahu berjumpa di balai polis Damansara.

• Selepas berunding, pihak keluarga mangsa bersetuju untuk bertemu mereka di sana dengan membawa sekali wartawan ke sesi pertemuan tersebut.

Sebelum Pergaduhan Terjadi

• Setibanya wartawan dan keluarga di balai polis Damansara kira-kira jam 5.30 petang, mangsa yang sudah melalui kawasan balai polis itu tidak mahu berhenti di tempat yang dijanjikan.

• Difahamkan, pihak suami mangsa berubah fikiran di saat akhir dengan membuat panggilan telefon kepada abang sulung mangsa dengan meminta agar bapa dan abangnya itu datang ke sebuah restoran berdekatan balai polis untuk berjumpa mangsa dan anaknya.

• Permintaan tersebut dituruti bapa dan abang mangsa. Pada awalnya, hanya bapa dan abang mangsa saja yang dibenarkan berjumpa dengan mangsa. Tetapi tidak lama kemudian, ibu serta sanak-saudara mangsa yang lain turut diberikan peluang yang sama. Mungkin kerana menyedari wartawan turut berada di sana.

• Sebelum bertolak ke restoran tersebut, wartawan Utusan Karya baru saja tiba di balai polis berkenaan dan terus saja mengikuti kereta keluarga mangsa ke restoran tempat mereka mahu dipertemukan dengan mangsa.

• Setibanya di sana, setiap ahli keluarga dapat memeluk mangsa dan mendukung anak mangsa yang bernama Nur Kasih. Inilah kali pertama semua kaum keluarga dapat berjumpa dengan anak mangsa itu.

• Sementara kaum keluarga lain berjumpa mangsa, anak dan suami mangsa, Tom diajak berunding dengan abang sulung mangsa disertai bapa mangsa. Secara tiba-tiba, adegan pukul memukul berlaku yang melibatkan Tom, abang mangsa, suami mangsa, mangsa dan kaum keluarga mangsa. Adegan pukul memukul itu tercetus kerana mereka tidak berpuas hati dengan jawapan Tom serta hubungan Tom dengan suami mangsa. Persoalannya, mengapa Tom harus ada di situ sedangkan perjumpaan tersebut difahamkan adalah untuk menyelamatkan mangsa daripada terus dipukul suaminya dan Tom.

• Semasa Tom jatuh rebah ke jalan raya selepas dipukul, mangsa yang bersama keluarganya terus berlari menuju ke arah Tom dan memeluk Tom untuk melindungi Tom dari dipukul terus. Difahamkan mangsa berbuat demikian kerana bimbang dia akan menjadi mangsa pukul suaminya dengan Tom lagi.

• Wartawan Utusan Karya yang ada di situ turut terlibat sama di dalam pergaduhan ini tersebut apabila dia dengan beraninya cuba meleraikan pergaduhan tersebut. Difahamkan wartawan itu mempunyai pertalian darah dan cuba berada di pihak Tom. Selain wartawan itu, seorang lagi abang mangsa (abang sulung) berserta ibu serta sepupu mangsa yang turut sama berusaha meleraikan pergaduhan itu turut terlibat sama dalam situasi yang mencemaskan serta menggerunkan itu.

• Pergaduhan tersebut berlaku lebih kurang 10 minit dan selepas ia berjaya dileraikan, suasana kembali menjafi tenang dan tenteram. Tom serta suami mangsa bersama konco-konconya terus pergi ke balai polis Damansara untuk membuat laporan polis terhadap dirinya yang diserang keluarga mangsa.

• Beberapa minit selepas itu, 2 anggota polis tiba di tempat kejadian dengan membawa mangsa dan abang mangsa ke balai polis Damansara.

• Semua wartawan dan ahli keluarga mangsa juga di arah ke balai polis Damansara untuk memberi keterangan.

• Salah seorang keluarga mangsa yang mengendong anak mangsa bingung kerana tidak tahu apa yang harus dilakukan terhadap bayi mangsa itu. Mungkin dia masih terkejut dengan pergaduhan yang berlaku sebentar tadi itu.

Di Balai Polis Damansara

• Lebih kurang jam 6.30 petang, semua yang terlibat dengan pergaduhan tersebut berada di balai polis Damansara. Tom dan suami mangsa lebih awal sampai ke balai polis.

• Setibanya keluarga dan pihak media di sana, pihak polis membenarkan media berada di dalam balai tetapi dengan syarat wartawan tidak boleh menemuramah mangsa di dalam balai.

• Laporan polis itu dimulai dengan pihak Tom dan suami mangsa yang memberi keterangan. Sebelum membuat laporan, suami mangsa cuba cuba membawa masuk mangsa ke dalam balai polis bersamanya. Namun, keluarga mangsa menghalang permintaan itu kerana dikhuatiri suami mangsa akan membuat sesuatu di luar jangkaan.

• Sebaik saja selesai membuat laporan polis, Tom dilihat keluar dari balai polis tersebut kira-kira jam 8 malam. Dia terus meluru masuk ke keretanya tanpa mahu memberikan sebarang komen apabila beberapa wartawan mengajukan persoalan tentang isunya memukul si mangsa. Ketika itu, dia ditemani wartawan Utusan yang turut terlibat dengan pergaduhan tersebut.

• Rakan media yang ada tidak berputus asa. Mereka terus mengajukan beberapa soalan sewaktu Tom berada di dalam kereta.

• Akhirnya selepas berunding, Tom bersetuju untuk ditemuramah wartawan dan mengajak semua rakan wartawan ke kawasan lain yang mana di situ suami mangsa dan rakannya yang lain sedang menunggunya.

• Pun begitu, Tom secara tiba-tiba berubah fikiran dan tidak mahu memberikan sebarang penjelasan selepas beberapa rakannya yang kelihatan seperti kuncu samseng di situ menasihatinya supaya tidak berbuat demikian.[sumber]

No comments:

Post a Comment