Followers

Search This Blog

Loading...

JOM LAYAN " OMBAK RINDU".

Saturday, October 9, 2010

Suami Kemaruk Belaian GRO


KAJANG: “Saya amat tertekan sehingga pernah dua kali menoreh pergelangan tangan,” kata seorang isteri yang hidup menderita bersuamikan ‘kaki joli’ yang menghabiskan puluhan ribu ringgit sebulan semata-mata melayan nafsu dengan pelayan pelanggan (GRO) di kelab dangdut di ibu kota.

Wanita yang hanya mahu dikenali sebagai Nora, 33, berkata, suaminya kemaruk belaian GRO hampir setahun lalu, mengakibatkan hidupnya menderita kerana tidak dipedulikan selain dipukul setiap kali menyoal mengenai salah laku suaminya.

“Dia mula mengenali kelab dangdut selepas mendapat kerja tetap di sebuah agensi kerajaan pada 2006. Pada mulanya tidak begitu teruk namun sekarang dia bukan saja kaki arak malah menyewa sebuah rumah berasingan daripada keluarga semata-mata mahu bebas ‘tidur’ dengan mana-mana GRO yang dia suka,” katanya yang ditemui ketika membuat aduan di pejabat Pertubuhan Sukarelawan Seni, Kebudayaan, Sosial dan Pendidikan India Malaysia (PSKSP), di sini.

Nora berkata, sebelum suaminya menyewa rumah berasingan pada Jun lalu, dia sentiasa menegur perbuatan lelaki itu supaya berubah namun dia tetap mengulangi kerja maksiat itu.

“Bila saya mula menyoal, dia bersumpah tidak mahu mengulanginya selain membawa saya dan tiga anak bercuti untuk memujuk, saya namun selepas itu dia kembali meneguk arak serta menghabiskan masa hampir setiap malam dengan ramai GRO.

“Saya terpaksa memendam perasaan kerana tidak tahu di mana hendak mengadu. Saya juga dipukul setiap kali bertengkar mengenai perkara itu tetapi saya tidak mahu hal ini diketahui keluarga kerana bimbangkan masa depan anak-anak yang masih kecil. “Apa yang saya mampu hanya berdoa kepada Allah semoga dibukakan pintu hatinya untuk bertaubat,” katanya.

Menceritakan kembali bagaimana suaminya boleh terjebak dengan ketagihan layanan GRO, Nora berkata, dia menyedari sesuatu tidak kena apabila lelaki itu sentiasa pulang lewat malam selepas mendapat kerja tetap.

“Dia mendakwa membuat kerja lebih masa tetapi semuanya terbongkar apabila saya terlihat telefon bimbitnya penuh dengan gambar lucah dan SMS mengghairahkan. Dia kemudiannya bersumpah tidak mahu mengulangi perbuatannya namun tidak lama kemudian dia kembali menjalinkan hubungan sulit dengan GRO.

“Disebabkan tidak tahan dengan perbuatannya, kami bergaduh besar dan bercerai dengan talak satu pada pertengahan 2009 namun kembali semula selepas saya simpati dengan nasib anak yang memerlukan bapa,” katanya.

Nora berkata, walaupun hatinya sudah terluka, namun dia tetap berharap suaminya itu kembali ke pangkal jalan kerana sudah terlalu lama bergelumang dengan dosa.

“Saya amat berharap dia bertaubat dan kembali ke pangkuan keluarga. Saya juga merayu pihak berkuasa supaya memantau kelab dangdut terutama yang sering dikunjungi umat Islam untuk berfoya-foya kerana ia bukan saja mencemar agama malah meruntuhkan institusi keluarga,” katanya.

No comments:

Post a Comment